13 Cara Budidaya Jeruk Nipis dengan Benar dan Menguntungkan

Posted on

Cara Budidaya Jeruk Nipis Agar Cepat Berbuah

tanipedia.co.id – Jeruk nipis{Citrus aurantium} yang ada di indonesia ini, buahnya sudah banyak di olah menjadi bahan-bahan produk kecantikan seperti:,shampo,bahan untuk pelurus rambut secara alami dll,Sejarah: tanaman jerur nipis ini pertama kali berasal dari negara Asia Timur dan Asia Tenggara.

Budidaya Buah Jeruk

Dan ini menyebar ke negara Jepang hingga India bagian timur, Jeruk nipis,pada dasarnya proses penanamanya sama seperti kebanyakan jenis jeruk lainnya, penanaman bisa dilakukan di tanah kebun atau di persawahan dan syarat-syarat yang harus di lakukan yaitu:

Iklim

Pohon jeruk, tumbuh maksimal di iklim yang benar-benar subtropis di dunia meskipun di daerah tropis dunia mereka cenderung menghasilkan flushes pertumbuhan siklik dan karenanya mengatur tanam di daerah tropis untuk memaksa mereka ke mekar terkonsentrasi kebutuhan manajemen bijaksana stres defisit air sesuai dengan jenis tanah dan musim tanam. Buah jeruk tumbuh terbaik antara berbagai suhu 130C sampai 370C.

Suhu di bawah – 40C berbahaya untuk tanaman muda. Suhu tanah sekitar 250C tampaknya optimum untuk pertumbuhan akar. kelembaban tinggi menyebar dari banyak penyakit. Frost sangat merugikan. Angin panas selama musim panas di hasil pengeringan dan penurunan bunga dan mengembangkan buah-buahan.

Pembatasan keterbatasan ini jeruk tumbuh di semua daerah subtropis dan tropis dunia. Iklim sub-tropis paling cocok untuk pertumbuhan jeruk dan pembangunan. Khasi dan Darjeeling mandarin yang tumbuh di dataran tinggi upto 2000 m seperti yang disesuaikan dengan iklim yang lebih dingin

Baca Juga :   Panduan Lengkap Cara Budidaya Cabe Rawit, Perawatan Hingga Panen

Tanah

Tanaman jeruk dapat tumbuh di berbagai jenis tanah mulai dari lempung berpasir atau tanah liat. Dalam tanah dengan kisaran pH 5,5-7,5 dianggap sangat ideal. Namun, mereka juga dapat tumbuh di kisaran pH 4,0-9,0.

Penanaman Bahan

Ketersediaan bahan tanam berkualitas merupakan faktor yang sangat penting dalam budidaya jeruk biar menghasilkan panen yang berlimpah. Tanaman jeruk sangat sensitif terhadap berbagai tekanan biotik dan abiotik. Oleh karena itu pemilihan batang bawah yang ideal adalah tantangan yang terus berlanjut untuk industri jeruk di Indonesia.

Saat ini digunakan batang bawah yaitu. lemon kasar dan Rangpur kapur telah melalui banyak variasi selama lima dekade terakhir. Oleh karena itu pilihan yang ideal dikembangkan dari batang bawah konvensional oleh Pusat Nasional Penelitian Jeruk (NRCC), Nagpur dan tempat-tempat lain di bawah Negara Pertanian Universitas dapat diperoleh untuk menyebarkan bahan tanam berkualitas.

Untuk pemilihan tunas kayu, bebas penyakit tanaman induk yang dikembangkan dari keturunan elit silsilah diketahui melalui pucuk metode yang tersedia di NRCC mencangkok, Nagpur hanya dapat digunakan. Tempat pembibitan utama disusun dari tanah yang subur.

Dikarenakan terkena cahaya sinar matahari langsung atau dalam nampan bawah struktur jaring naungan. Pemilihan bibit nuselus dilakukan dengan menghilangkan bibit lemah, off jenis dan bibit non seragam dalam 2-3 tahap di tempat pembibitan. Persemaian bibit sekunder dapat diangkat dalam kantong plastik juga karena mereka menjadi siap perkebunan di bidang utama setelah mencapai ketinggian sekitar 30-40 cm setelah satu tahun.

Persiapan lahan

lahan secara menyeluruh dibajak dan diratakan. Di daerah perbukitan, penanaman dilakukan di teras terhadap lereng dan di lahan tersebut, penanaman kepadatan tinggi adalah mungkin sebagai ruang lebih aerial tersedia daripada di tanah datar. Sejak pohon jeruk sangat sensitif terhadap penebangan air dan stagnasi air selama musim hujan menyediakan saluran drainase kedalaman kaki 3-4 sepanjang lereng sekitar kebun sangat penting.

  • Kepadatan 3,4 Tanaman
  • Sebuah. Mandarin (Citrus reticulata Blanco)
  • Spasi yang normal – 6 m x 6 m; Tanaman populasi – 277 / ha
Baca Juga :   12 Cara Mudah Menanam Kacang Tanah Hingga Panen "Berbuah Banyak"

Penanaman

Musim terbaik dari tanam adalah bulan Juni hingga Agustus. Lubang ukuran 75 cm x 75 cm x 75 cm dapat digali untuk menanam bibit. 15-20 kg FYM dan 500 g super fosfat diterapkan per pit saat penanaman. Dengan sistem irigasi yang baik, penanaman bisa dilakukan di bulan lain juga.

Pupuk Kandang & Pupuk

Pemupukan dilakukan dalam tiga dosis yang sama tiga kali dalam setahun pada bulan Februari, Juni dan September. dan pupuk dosis yang dianjurkan diberikan pada Tabel. Satu atau dua semprotan dari campuran nutrisi mikro jika diperlukan dapat diberikan.

Interculture

Pembajakan, spading cekungan, pengendalian gulma, dll, adalah operasi antar-budaya penting untuk aerasi tanah dan kesehatan. Kontrol kimia gulma dengan rumput pestisida pra-munculnya seperti diuron (3 Kg / ha), simazine (4 Kg / ha), glifosat 4 l / ha, paraquat (2 l / ha), dll juga dapat diadopsi

Tumpangsari

Tanaman polongan seperti kedelai, gram, kacang tanah, kacang polong sapi, kacang Perancis, kacang polong dll, dapat tumbuh di kebun jeruk. Tumpangsari disarankan selama awal tiga-empat tahun setelah tanam.

Pelatihan dan Pemangkasan

Dalam rangka untuk memungkinkan pertumbuhan batang yang kuat, awalnya tunas upto 40-50 cm dari permukaan tanah harus dihapus. Pusat tanaman harus tetap terbuka. Cabang harus baik didistribusikan ke semua sisi akan. Ranting lintas dan pengisap air untuk dihapus awal. Pohon-pohon bantalan memerlukan sedikit atau tidak ada pemangkasan. Semua cabang yang sakit, terluka dan terkulai dan kayu mati harus dihapus secara berkala.

Baca juga tentang:

Baca Juga :   Ternyata Inilah Cara, Meningkatkan Hasil Panen Padi Sawah

Hama dan Penyakit Manajemen

Hama

Penting serangga hama dari jeruk citrus lalat hitam dan whitefly, jeruk psylla, Citrus thrips penambang daun, serangga skala, kulit makan ulat / batang penggerek, lalat buah, buah mengisap ngengat, tungau, dll hama lain yang menyerang jeruk terutama jeruk mandarin, khusus di iklim lembab adalah kutu putih, nematoda, dll Tindakan pengendalian hama utama ditunjukkan di bawah ini:

Panen

Kehidupan ekonomi perkebunan: 15 sampai 25 tahun.

Pasca Panen manajemen

Untuk menyampaikan warna kuning-oranye seragam untuk buah aplikasi Ethephon @ 250 ppm bersama dengan 1% kalsium asetat sebagai semprotan daun pada tahap kematangan dianjurkan. Jeruk manis dan mandarin dapat diobati dengan gas etilen untuk degreening dan pengembangan warna.

Sebuah suhu 6-7 ° C, 5-10 ppm etilen dan 90-95% RH di ruang degreening dapat mengatur perubahan warna di sekitar 48 jam. Kondisi cold storage untuk penyimpanan jangka panjang untuk buah jeruk yang berbeda yang tersedia. Pra-pendinginan jeruk dilakukan dengan sistem udara paksa.

Kondisi penyimpanan untuk setiap kelompok dinyatakan di bawah ini. Jeruk dapat dikemas dalam kotak berventilasi baik CFB – 30 cm x 30 cm x 30 cm. Kondisi penyimpanan untuk berbagai buah jeruk adalah sebagai di bawah:

Mandarin: mandarin dapat disimpan pada 5- 7 ° C dengan 85-90% RH selama 4-8 minggu.

Pemasaran

Buah jeruk yang tahan lama di alam harus ditangani dengan hati-hati dan higienis. Jeruk manis, jeruk nipis dan lemon tetap fresh di bawah kondisi ruangan dan karenanya dapat diangkut ke tempat yang jauh untuk pemasaran. Lebih peduli dan perhatian diperlukan untuk mandarin selama penanganan dan transportasi