4 Cara Budidaya Jintan Hitam dan Perawatannya Hingga Panen

Posted on
4 Cara Budidaya Jintan Hitam dan Perawatannya Hingga Panen
5 (100%) 1 vote[s]

4 Cara Budidaya Jintan Hitam Lengkap

Cara Budidaya Jintan Hitam – tanaman berbulu dengan bunga putih kecil, serta memiliki aroma yang unik dari daun dan bijinya adalah ciri-ciri dari tanaman jintan hitam.
Banyak yang menganggap biji dari jintan hitam adalah bumbu yang menarik dan ditanam secara komersial. Tapi, adakah yang mengetahui bagaimana cara budidaya jintan hitam?. Apabila belum mengetahui, maka artikel kali ini akan memberitahukan tentang cara budidaya jintan hitam. Berikut ulasan cara pembudidayaannya :

4 Cara Budidaya Jintan Hitam dan Perawatannya Hingga Panen

1. Lokasi dan Perawatan

Agar bisa menanam jintan hitam dengan kualitas panen yang baik maka berikut beberapa hal yang harus diketahui:

  •  Jintan hitam membutuhkan sinar matahari yang penuh agar jintan hitam bisa tumbuh dengan baik.
  • Jintan hitam menyukai tanah yang dikeringkan dengan banyak bahan organik dan pupuk. Karena jintan hitam tidak akan bisa tumbuh dengan baik di tanah yang tergenang air atau tanah liat yang berat.
  • Selain itu, jintan hitam membutuhkan banyak air, bisa dengan menggunakan irigasi menetes atau sistem sprinkler di taman terutama di iklim panas dan selama musim panas. Jintan hitam lebih bagus di tanah yang cukup asam atau basa yang mentolerir berbagai pH dari 4,8 hingga 7,8.
  • Tnaman jintan hitam dapat rusak akibat dari cuaca yang sangat dingin. Ada kemungkinan tanaman jintan hitam akan tetap dalam keadaan yang vegetatif dalam cuaca itu dan tidak akan berbunga sampai musim berikutnya.
  • Setelah tanaman ditetapkan, jintan hitam akan mendapatkan manfaat dari pupuk tambahan sekitar 2 kali per bulan dengan kompos sekitar pertengahan musim untuk menghasilkan daun dan bunga terbaik.
  • Tanaman jintan terlihat sangat mirip dengan gulma saat masih tahap dedaunan, jadi diharapkan untuk berhati-hati agar tidak berpikir sedang menanam gulma.
Baca Juga :   Tanaman Cincau “Mengetahui ” Jenis Manfaat Daun Cincau

2. Cara Menumbuhkan Bibit

Cara menumbuhkan bibit jintan hitam cukup dengan menggunakan bijinya:

  • Taburkan benih jintan hitam 2 cm jauh di musim gugur atau musim semi. Setelah biji jintan hitam berkecambah, tipiskan tanaman jinten hitam menjadi 8 hingga 12 cm secara terpisah.
  • Dalam iklim dingin, mulsa akar tanaman dengan menggunakan jerami atau mulsa organik, yang akan menambah nutrisi ke tanah.
  • Perkecambahan jintan hitam adalah lambat dan sporadis ketika tumbuh biji jintan, dan ramuan tersebut dapat ditumpangsarikan untuk membantu mencegah gulma dan mengelola kondisi tanah.
  • Hanya membutuhkan sedikit penanaman yang diperlukan dalam pertumbuhan jintan hitam, akan tetapi kelembapan yang cukup merupakan komponen yang sangat penting pada tahun pertama.
  • Dedaunan tanaman jintan hitam sangat perlu dijaga agar tetap kering selama irigasi, jadi menggunakan selang tetes merupakan salah satu cara yang terbaik untuk tetap menjaga tingkat kelembaban tanah.

3. Hama

Jintan hitam tidak terganggu oleh banyak hama atau penyakit, akan tetapi terkadang diserang oleh beberapa lalat akar wortel, atau sering dikenal sebagai lalat karat wortel (Psila rosae). Cara mengatasi lalat ini seperti cara mengatasi penyakit pada tanaman sawi. Menjadi salah satu anggota dari keluarga peterseli itu bisa saja diserang oleh ulat peterseli, dan cara mengatasinya biasanya bisa dibuang dengan menggunakan tangan. Bunganya sangat menarik bagi tawon parasit yang mengendalikan kutu daun.

Belalang bisa menjadi bagian tubuh hama dan belalang di sampel benih dapat menyebabkan down-grading atau penolakan. Daun hopper mungkin juga penting karena mereka mengirimkan penyakit kuning aster. Beberapa upaya yang harus dilakukan untuk mencegah penyebaran ganja daun ke tanaman jintan seperti cara mengatasi penyakit tanaman semangka.

Baca Juga :   Panduan Lengkap Cara Budidaya Temulawak Yang Menguntungkan

4. Pemanenan

Berikut cara memanen jinten hitam dalam artikel cara budidaya jinten hitam ini:

  • Daun dapat dipanen kapan saja selama tahun pertumbuhan setelah tanaman telah mencapai sekitar 12 cm tingginya.
  • Jika lebih banyak daun yang diinginkan, kepala bunga dapat terjepit saat muncul, ini akan menjaga vegetasi tanaman dan akan bertahan satu tahun tambahan.
  • Namun tiga tahun biasanya adalah maksimum untuk tanaman jintan, memungkinkannya untuk berbunga di tahun ketiga.
  • Biji harus dikumpulkan ketika mereka kering pada hari yang cerah dan kering untuk mencegah masalah jamur.
  • Ini dapat digoyangkan dari kepala benih saat dewasa atau seluruh kepala benih dapat dipotong dengan pisau dan ditempatkan di dalam kantong untuk memastikan bahwa benih ditangkap ketika mereka turun tetapi masih memiliki sirkulasi udara dan tidak terjadi kelembaban.
  • Biji masak berwarna coklat, tetapi biji dapat dikumpulkan tepat sebelum matang dan dikeringkan di bawah sinar matahari atau di atas panas atau dehidrator yang lembut. Metode yang dilakukan ini adalah untuk memastikan bahwa reseeding tidak terjadi di kebun.
  • Pastikan biji jintan hitan sudah benar-benar kering sebelum disimpan dalam wadah kedap udara. Setiap kelembapan dapat menghasilkan jamur pada biji. Lengkapi benih panen sebelum musim hujan.
  • Akar digali di akhir musim gugur atau awal musim dingin atau tahun pertama ketika sebagian besar materi disimpan di dalamnya dan mereka berada pada kondisi terbesarnya seperti cara mencangkok cengkeh.
  • Pertumbuhan jintan hitam memberi sumber rempah yang segar. Dimana dapat beradaptasi dan tumbuh dengan baik. Semua bagian tanaman jintan dapat dimakan.

Demikianlah ulasan mengenai Cara Budidaya Jintan Hitam, semoga ulasan dari artikel ini bermanfaat dan bisa menjadi referensi para pembaca yang ingin memulai membudidayakan jintan hitam. Terima kasih.

Baca Juga :   Cara Budidaya Kayu Manis Yang Bernilai Ekonomi

Baca juga: